Makam Kramat Sumur Tujuh, Kerap Didatangi Orang Pengin Cepat Kaya dan Artis dengan Popularitas Menurun 

Minggu, 20 Februari 2022 18:50 WIB

Share
Makam Kramat Sumur Tujuh, Kerap Didatangi Orang Pengin Cepat Kaya dan Artis dengan Popularitas Menurun 
Kawasan wisata religi Makam Kramat Sumur Tujuh di kawasan Serang, Banten. (Foto: Rahmat Haryono)

SERANG, POSKOTA.CO.ID - Sebagai daerah yang dikenal sebagai pusat penyeberan agama Islam, Provinsi Banten memiliki segudang lokasi petilasan maupun makam Waliyullah dan Kesultanan Banten yang dikramatkan.

Salah satunya cagar budaya "Makam Kramat Sumur Tujuh" yang berlokasi di Kampung Pancuran Emas, Desa Lebakwana, Kecamatan Kramatwatu, Kabupaten Serang.

Mungkin sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Banten khususnya Kabupaten Serang.

Petilasan di Kampung Pancuran Emas ini dipercaya dahulu sebagai tempat berkumpulnya Ratu Nyai Wana yang merupakan adik dari Sultan Syarief Hidayatullah atau bibi dari Sultan Maulana Hasanuddin bersama empat pangerannya untuk bertirakat

Di dalam lokasi cagar budaya Makam Kramat Tujuh yang dinaungi oleh pohon rindang, terdapat tempat pemandian atau biasa disebut dengan istilah petirtaan menyerupai lubang-lubang sumur dengan diameter sekitar 0,5 - 1 meter. 

Jumlah sumurnya sendiri sesungguhnya bukan 7 seperti yang sering disebut masyarakat, melainkan lebih dari 26 sumur. Namun demikian, keseluruhan sumur tidak menumpuk di satu tempat tapi terpisah. 

Tidak hanya bulat, namun sumur yang airnya dipercaya dapat memberikan manfaat ini juga ada yang berbentuk persegi.

Di area sumur pancuran mas juga terdapat tujuh makam keramat, yaitu Makam Ratu Nyai Wana, Syekh Pangeran Sebrang Kidul, Pangeran Antasangin, Buyut Kembar atau Hasn-Husen, Buyut Tunggal, Abah Syakh Al-Bantani, dan Buyut Raden Ireng.

Juru kunci petilasan Makam Kramat Tujuh, Opan Sofyan, menceritakan, di kawasan ini memang dulu lokasi ini disebut sebagai "Tegal Papak Kramatwatu" yaitu tempat berkumpulnya keluarga Kesultanan dan sesepuh Banten. 

Di lokasi ini para keluarga kesultanan serta kasepuhan kesulitan mendapatkan air, utamanya untuk ibadah shalat.

Halaman
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
0 Komentar