Sempat Resesi, Gubernur Jelaskan Kini Perekonomian Banten Kembali Bangkit

Senin, 4 Oktober 2021 17:47 WIB

Share
Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) mengatakan, tingginya laju pertumbuhan ekonomi tersebut menjadi sinyal bahwa perekonomian Banten mulai berangsur bangkit (foto Luthfi)

SERANG, POSKOTA.CO.ID-- Sektor perekonomian daerah mendapat pukulan kuat dari dampak Pandemi Covid-19 yang terjadi pada awal tahun 2020 lalu.

Sebagai dampak Pandemi, perekonomian Banten pada tahun 2020 sempat mengalami resesi dengan pertumbuhan negatif 3,38%. 

Namun satu setengah tahun berjalan, pada triwulan II tahun 2021 ini, kinerja perekonomian Banten bisa bangkit.

Bahkan melejit sampai 8,95% yang jauh di atas kinerja perekonomian nasional yang mencapai 7,07%. 

Gubernur Banten Wahidin Halim (WH) mengatakan, tingginya laju pertumbuhan ekonomi tersebut menjadi sinyal bahwa perekonomian Banten mulai berangsur bangkit dan kebijakan yang dilakukan telah menuju arah yang benar.

“Capaian ini terutama ditopong oleh kinerja investasi dengan realisasi sebesar Rp62 triliun pada tahun 2020 dengan penyerapan tenaga kerja sebanyak 73 ribu orang dan pada semester I 2021 sebesar Rp31 triliun dengan penyerapan tenaga kerja sebanyak 37 ribu orang,” ujarnya, Senin (24/10/2021).

Untuk itu, lanjut WH, Banten menjadi daerah tujuan investasi terbaik keempat secara nasional. Dunia industri kembali menggeliat, tergambar dalam peningkatan ekspor dan impor dengan pertumbuhan net ekspor triwulan II 2021 mencapai 92,41 persen.

“Serta diresmikannya hot stril mill senilai Rp7,5 triliun milik PT Krakatau Steel oleh Presiden Jokowi pada tanggal 21 september 2021 lalu sebagai pabrik dengan teknologi modern terbaru kedua di dunia,” ucapnya.

Terkait dengan stabilitas harga bahan pokok dan bahan strategis, lanjutnya,  juga mampu dijaga dengan tingkat inflasi 1,46 persen.  

Dengan angka stabilnya inflasi itu, Pemprov mampu menahan tingkat kemiskinan pada angka 6,66 persen meskipun dipengaruhi adanya pembatasan aktivitas ekonomi dan sosial masyarakat. 

Halaman
1 2
Editor: Khomsu Rijal
Sumber: -
Berita Terkait
Berita Terkini
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
Berita Terpopuler