Sutarman Sang Penunggu Kuburan, Demi Menahan Lapar Terpaksa Minum Banyak Air

Minggu, 29 Agustus 2021 16:39 WIB

Share
Sutarman, sang penunggu kuburan terpaksa minum banyak air demi menahan lapar. (Foto:Yusuf Permana?)

PANDEGLANG, POSKOTA.CO.ID - Sutarman, seorang pria lanjut usia (lansia) berusia 87 tahun terpaksa harus tinggal seorang diri pada sebuah rumah reot yang berada di Talaga Paheut, Desa Parumasan,  Cipeucang, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Rumahnya hanya berdinding triplek tipis dengan alas berupa anyaman bambu. Itu pun kondisinya sudah reot atau lapuk termakan usia.

Rumahnya persis berada di samping  TPU Talaga Paheut. Usut punya usut, ia sudah mendiami rumah itu selama belasan tahun. Ia sendiri bekerja sebagai pembersih pada TPU itu. 

Kepada wartawan, Sutarman mengaku memiliki sembilan orang anak. Namun, dirinya hanya tinggal pada rumah reot itu sendirian dalam kurun waktu 13 tahun belakang ini. Bahkan kini, dirinya harus menghidupi 2 orang cucunya.

Aktivitas sehari-harinya sendiri adalah membersihkan kuburan pada TPU itu. Setiap harinya, satu per satu kuburan ia bersihkan dengan kedua tangan yang sudah mulai berkerut dan kering. Dengan penuh harapan, ia pun mulai mengayuh tangan sebelah kanan nya untuk membersihkan makam tersebut.

Setiap pagi, ia selalu menunggu di rumah reot yang berada persis di samping kuburan. Dirinya, selalu menunggu apakah akan ada orang yang akan dimakamkan lagi.

"Saya kalau pagi-pagi makan bubur. Kalau sore nganggur atau tidak makan. Sulit untuk saya mendapatkan makan. Saya pasrah saja sama Tuhan," katanya dengan nada sedikit bergetar di TPU Talaga Paheut, Minggu (29/8/2021).

Walaupun dalam kondisi seperti itu, dirinya mengaku tidak akan pernah putus asa untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak. Karena, selain menghidupi diri sendiri, dirinya juga harus berjuang untuk menghidupi dua orang cucunya yang sudah ditinggalkan meninggal oleh kedua orang tuanya. 

Satu keyakinan yang selalu dipegang teguh oleh dirinya bahwa jika Sang Maha Kuasa memberikan rezeki, maka dirinya akan mendapatkan makan.

"Penghasilan saya ini nggak ada. Paling setahun sekali itu juga harus menunggu Idul Fitri. Itu juga saya mendapatkan Rp 500.000 per tahun," jelasnya.

Halaman
1 2
Berita Terkait
Berita Terkini
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
Berita Terpopuler