Pemkab Pandeglang Pantau ASN Melalui Aplikasi e-Kinerja

Rabu, 23 Juni 2021 15:31 WIB

Share
Acara penilaian sistem merit oleh Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN), Rabu (23/6/2021) di Aula BKD Pandeglang. (ist)

PANDEGLANG, POSKOTA .CO.ID-- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pandeglang kini tengah merancang aplikasi e-Kinerja.

Aplikasi itu nantinya akan berfungsi untuk memantau kinerja para ASN di lingkup Pemkab Pandeglang.

"Aplikasi ini berkaitan dengan kehadiran pegawai, dan dikaitkan dengan tunjangan yang didapat, sehingga ASN bekerja secara profesional" ujar Sekda Pandeglang Pery Hasanudin usai pembukaan acara penilaian sistem merit oleh Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN), Rabu (23/6/2021) di Aula BKD Pandeglang.

Pery mengatakan, perancangan aplikasi e-Kinerja itu tidak lain untuk penerapan sistem merit. Katanya, sistem merit itu sendiri sudah dicantumkan dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara mengamanatkan penerapan sistem merit dalam kebijakan dan manajemen ASN.

Dalam Undang-Undang tersebut, sistem merit didefinisikan sebagai kebijakan dan manajemen ASN yang berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi, dan kinerja, yang diberlakukan secara adil dan wajar dengan tanpa diskriminasi. 

"Sistim merit berkaitan dengan kedisiplinan, kompetensi, rotasi , mutasi sesuai kapasitas mereka tidak ada hal lain, sehingga menjadi ASN yang Profesional," ungkapnya.

Sementara Agus Sudiyanto Asisten KASN Bidang Pengawasan mengatakan, tugas KASN diantaranya pengawasan jabatan pimpinan tinggi, dan pelanggaran kode etik.

 "Tujuan penerapan sistem merit adalah untuk memastikan jabatan di birokrasi pemerintah diduduki oleh orang-orang yang profesional, dalam arti kompeten dan melaksanakan tugas berdasarkan nilai dasar, kode etik dan kode perilaku ASN," ujarnya.

Guna mendorong terwujudnya tujuan tersebut, menurut Agus, KASN selaku lembaga yang diberi wewenang mengawasi pelaksanaan sistem merit, akan melakukan pemetaan guna mengetahui sejauh mana sistem merit telah diterapkan di masingmasing instansi pemerintah.

 "Informasi tersebut digunakan untuk pembuatan kebijakan dan pembinaan, kami harap ini bisa diwujudkan disemua Pemerintahan," pungkasnya.

Halaman
1 2
Berita Terkait
Berita Terkini
Komentar
limit 500 karakter
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.
Berita Terpopuler